6 TAHUN KEBERADAAN KAPAL TERNAK, KEMENHUB DORONG WUJUDKAN SWASEMBADA DAGING DI INDONESIA Sabtu, 12 Juni 2021 | Post by: Admin Portal
6 TAHUN KEBERADAAN KAPAL TERNAK, KEMENHUB DORONG WUJUDKAN SWASEMBADA DAGING DI INDONESIA

JAKARTA (12/6) - Tahun 2015 lalu kapal ternak resmi beroperasi di Indonesia. Hal ini merupakan bentuk komitmen Kementerian Perhubungan cq. Ditjen Perhubungan Laut untuk mendukung swasembada pangan dalam hal ini daging sapi dan kerbau dengan menjamin kelancaran distribusi menggunakan moda transportasi laut.

 

Kapal Ternak ini sejalan dengan diberlakukannya Peraturan Presiden Nomor 70 Tahun 2017 Tentang Penyelenggaraan Kewajiban Pelayanan Publik Untuk Angkutan Barang Dari Dan Ke Daerah Tertinggal, Terpencil, Terluar Dan Perbatasan.

 

Direktur Lalu Lintas dan Angkutan Laut (Dirlala), Capt. Antoni Arief Priyadi mengungkapkan selama hampir 6 (enam) tahun beroperasi, Kapal Ternak telah menunjukan hasil yang cukup baik.

 

"Penyelenggaraan angkutan khusus ternak mengalami peningkatan setiap tahunnya mulai dari aspek armada, trayek, jumlah ternak yang diangkut hingga penambahan pelabuhan bongkar dan pelabuhan muat," kata Dirlala.

 

6 Kapal Ternak dilayani oleh KM Camara Nusantara (1, 2, 3, 4, 5 dan 6) dengan spesifikasi panjang keseluruhan kapal (LOA) ±69.78 m, lebar ±13.6 m dan

kapasitas ruang muat yang mencapai 150 Ton. Kapal Angkutan Khusus Ternak dapat mengangkut ternak dengan kapasitas sebanyak 550 ekor ternak sapi.

 

REALISASI MUATAN TERUS BERTAMBAH

 

"Kapal Ternak di tahun 2015 itu awalnya cuma ada 1 trayek dengan 4 pelabuhan muat dan 4 pelabuhan bongkar dengan realisasi muatan sebanyak 353 ekor," ujar Dirlala.

 

Selanjutnya, di tahun 2016 realisasi muatan ternak meningkat signfikan menjadi 8403 ekor dan sedikit menurun di tahun 2017 menjadi 7990 ekor.

 

"Tahun 2018 trayek Kapal Ternak bertambah menjadi 6 trayek dengan 10 pelabuhan muat dan 7 pelabuhan bongkar. Realisasi muatan pun meningkat tajam menjadi 34.134 ekor," ujarnya.

 

Di tahun 2019, realisasi muatan meningkat menjadi 42.726 ekor dan tahun 2020 42.984 ekor.

 

"Setiap tahun bertambah karena manfaat keberadaan Kapal Ternak dapat dirasakan oleh masyarakat. Selain kondisi kesehatan dan kesejahteraan hewan yang jadi lebih baik, ongkosnya juga murah karena ada subsidi," jelasnya.

 

FASILITAS KAPAL TERNAK

 

Dirlala mengungkapkan berat susut ternak dengan adanya kapal ternak adalah kurang lebih 5 persen sehingga terjadi penurunan kurang lebih 10 persen bobot susut ternak dari ternak yang diangkut menggunakan kapal non ternak/kapal cargo biasa yang susut bobotnya mencapai 10-20 persen. Penurunan bobot susut ini memberikan manfaat kepada pemilik ternak secara tidak langsung.

 

"Fasilitas Kapal khusus Ternak sudah difasilitasi aspek kesejahteraan hewan (animal welfare). Hal ini sangat mempengaruhi susut bobot ternak yang lebih rendah. Dan konon dengan kenyamanan angkutan ternak yang diperoleh ternak akan meningkatkan kualitas daging," ungkapnya.

 

Keberadaan kapal ternak telah meningkatkan harga jual ternak di tingkat peternak khususnya di wilayah NTT berkisar lebih dari Rp. 30.000 s.d Rp. 32.000 KgBH (Kilogram Berat Hidup). Harga ternak sapi di tingkat peternak sebelum adanya kapal ternak berkisar Rp. 27.000 s.d Rp. 29.000 per kgBH. "Kenaikan harga jual ini memberikan manfaat kepada para peternak," lanjutnya.

 

Kapal Ternak juga memiliki jadwal Trayek yang teratur membantu menumbuhkembangkan ekonomi masyarakat peternak di daerah sentra. Distribusi ternak dari wilayah sentra ternak untuk kebutuhan pasokan daging sapi di wilayah konsumsi menjadi lebih lancar. Sebelumnya, jadwal Trayek non Kapal Ternak sesuai permintaan penyewa saja, sehingga hanya pelaku usaha tertentu yang lebih dominan memperoleh kesempatan memasarkan ternak.

 

Adapun trayek Kapal Ternak saat ini adalah:

 

1. KM. Camara Nusantara 1/RT-1 : Kupang - Waingapu - Tanjung Priok – Kupang

2. KM. Camara Nusantara 3/RT-2 : Kupang -Wini -Atapupu - Tanjung

Priok/Banjarmasin/Samarinda – Kupang

3. KM. Camara Nusantara 2/RT-3 : Kupang/Bima - Tanjung Priok -

Kupang/Bima

4. KM. Camara Nusantara 4/RT-4 : Kupang – Wini – Atapupu -

Samarinda/Balikpapan – Kupang

5. KM. Camara Nusantara 6/RT-5 : Kupang – Banjarmasin - Bima -

Banjarmasin – Kupang

6. KM. Camara Nusantara 5/RT-6 : Kwandang – Tarakan -

Balikpapan/Samarinda - Palu - Balikpapan/Samarinda - Kwandang.

  • berita